Arsip

Archive for the ‘Pendidikan’ Category

Pancinglah Rezeki dengan Sedekah

November 30, 2011 1 komentar

Seminar 7 Keajaiban Rezeki Bersama Ippho Santosa Diikuti Ratusan Orang

Ratusan orang bergerak ke depan. Mereka merogoh saku, membuka dompet, dan menaruh uang ke lantai berkarpet tebal di depan pentas. Pada saat bersamaan ada yang meletakkan handphone di atas tumpukan uang, kemudian ada pula melepaskan jam tangan dan cincin emas di jari manisnya.

Demikianlah gambaran mereka yang tergerak hatinya bersedekah setelah mendengar paparan Ippho Santosa, dalam ”Seminar 7 Keajaiban Rezeki (Percepatan Rezeki dalam 40 hari dengan Otak Kanan)” di Mercure Hotel, Padang. Seminar yang digelar Entrepreneur Club (EC) Padang ini, memaparkan antara lain, jika ingin diberi rezeki oleh Allah SWT, bersedekahlah. Mengutip Ali bin Abi Thalib, Ippho Santosa mengajak, pancinglah rezeki dengan sedekah. Kemudian, setiap kesulitan dan keinginan yang ada, bisa diatasi atau didapat dengan bersedekah.

Baca selanjutnya…

Iklan

Studi: Seperempat Remaja AS Tolak Seks Pranikah

INILAH.COM, Jakarta- Studi terbaru menunjukkan peningkatan jumlah remaja AS yang menolak berhubungan seksual sebelum menikah. Selain itu, terjadi penurunan jumlah remaja hamil pranikah.

Sekitar 29% remaja perempuan dan 27% remaja laki-laki berusia 15 sampai 24 tahun mengaku belum pernah berhubungan seksual. Jumlah ini meningkat dari rasio 22% di kedua jenis kelamin pada penelitian yang sama di 2002.

Penelitian National Survey of Family Growth AS tersebut juga menunjukkan kehamilan remaja menurun 40% dibandingkan dua dekade lalu. Remaja mengaku tidak akan melakukan hubungan seksual sebelum bertemu dengan pasangan yang tepat untuk membentuk keluarga.

Bill Albert dari Kampanye Nasional Penjagaan Remaja dan Kehamilan Tak Terencana AS mengatakan bahwa penemuan itu menunjukkan progres sangat luar biasa dalam ranah kehidupan sosial.

Ahli di National Survey of Family Growth menemukan terjadi fenomena bahwa remaja perempuan menolak melakukan hubungan seksual kasual selayaknya pria.

Perempuan saat ini cenderung memikirkan komitmen serius yang mengarah ke masa depan. Meskipun begitu, tidak dipungkiri kesuksesan pendidikan seksual di sekolah dan lembaga keagamaan AS membuat remaja memahami lebih lanjut bahaya perilaku seks bebas.

Sumber : http://m.inilah.com/read/detail/1294342/studi-seperempat-remaja-as-tolak-seks-pranikah/

Hanya 5 Persen Masyarakat Tertarik Wirausaha

Februari 27, 2011 1 komentar

Masalah pengangguran bukan lagi menjadi masalah biasa lagi di Indonesia. Tingkat pengangguran yang tinggi cukup membuat pemerintah kewalahan. Selain menambah lapangan kerja, pemerintah juga menganjurkan kepada masyarakat untuk berwirausaha.

“Berwirausaha adalah salah satu alternatif pemerintah dalam mengurangi pengangguran. Kesempatan kerja yang terbatas menyebabkan terjadinya kompetisi antara pencari kerja.” ujar Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia, Muhaimin Iskandar, dalam pidatonya dalam acara penandatanganan MoU antara Pemerintah Provinsi Gorontalo dan Yayasan Matsushita Gobel, Sabtu (26/2).

Namun sayangnya, hanya 5 persen saja dari jumlah angkatan kerja yang berminat untuk melakukan wirausaha. Sisanya lebih memilih untuk menjadi karyawan atau pegawai yang bekerja dengan mendapatkan gaji atau upah. Jumlah ini merupakan hasil sensus Ketenagakerjaan Nasional yang dilaksanakan pada 2007.

Padahal, tambah Muhaimin, menjadi wirausahawan sangat menguntungkan. Selain mempunyai kemampuan untuk mengatur waktu sendiri, juga dapat mengatur kondisi usaha dan membuat aturan main dalam udaha sendiri.

Selain berdampak pada diri sendiri, kewirausahaan juga berdampak pada perekonomian, yaitu sebagai upaya ntuk mendorong pertumbuhan perekonomian dan daya saing nasional dalam perluasan kesempatan kerja. “Dengan perluasan kesempatan kerja, tingkat pendapatan masyarakat akan meningkat, begitu pula dengan daya belinya. Dan kesejahteraan masyarakat pun pasti meningkat,” tuturnya lagi.

Usaha pemerintah untuk perluasan kesempatan kerja dan kesempatan untuk melahirkan bisnis baru merupakan salah satu tujuan kebijakan yang berkaitan dengan pengembangan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM). Hal ini dibantu dengan program-program yang dilakukan instansi pemerintah dan swasta untuk pengembangan usaha baru dan promosi tentang wirausaha di tingkat lokal dan nasional.

Promosi tersebut bertujuan untuk meningkatkan daya saing ekonomi melalui penguatan dan perluasan basis bisnis. Promosi inovasi, dan peningkatan jumlah sisi kompetisi. Muhaimin sangat mendukung dan mendrong pemerintah daerah yang bekerja sama dengan perusahaan nasional, seperti yang saat ini sedang dilaksanakan oleh pemerintah Gorontalo.

Ia berharap dengan penandatanganan MoU ini dapat mendorong daerah untuk terus mengembangkan kewirausahan, khususnya sektor UKM. “Hal ini nanti akan bisa memberikan kontribusi pada penciptaan lapangan kerja baru dan mengurangi pengangguran serta mampu meningkatkan pertumbuhan nasional ekonomi dan mensejaterakan rakyat,”.

Red: Djibril Muhammad
Rep: C02

Sumber : http://m.republika.co.id/berita/breaking-news/nasional/11/02/26/166348-hanya-5-persen-masyarakat-tertarik-wirausaha

Tak Baik Bawa Anak ke Kantor

TEMPO Interaktif, Jakarta – Di kursi belakang ruang rapat gedung salah satu perkantoran di kawasan Jenderal Sudirman, Jakarta Selatan, Rina (bukan nama sebenarnya) terlihat sedang menyuapi anak lelakinya yang berusia 3 tahun.

Saat itu memang jam telah menunjukkan tepat tengah hari. Meski rapat belum selesai, karyawati salah satu lembaga pendidikan bahasa Inggris ini meminta izin atasannya untuk menyuapi anaknya terlebih dulu.

“Saya terpaksa membawa anak saya setiap hari ke kantor karena di rumah tidak ada yang bisa mengurus,” kata wanita berusia 38 tahun ini saat ditemui di kantornya pekan lalu. Rina adalah salah satu contoh ibu yang juga bekerja.

Psikolog Evita Adnan menilai tindakan ibu yang membawa anaknya ke tempat kerja sebagai tindakan yang tidak baik. Lima tahun pertama usia anak, kata Evita, adalah masa penting anak menyerap kondisi sosial-emosional di sekitarnya. “Pengalaman emosional pada usia ini akan membentuk perilaku anak secara permanen di masa mendatang,” kata Evita ketika dihubungi Jumat lalu.

Karena itu, jika anak di bawah usia 6 tahun setiap hari dibawa ke kantor ibunya, anak tersebut akan mempelajari pengalaman sosial dan emosional sebelum waktunya. Misalnya, Evita mencontohkan, jika ibunya merupakan bawahan yang diperintah dan manut pada atasannya, anak akan meniru perilaku ibunya.

“Misalnya ibu menerima perintah dari bosnya sambil terbungkuk-bungkuk, maka tanpa disadari akan terbentuk mental bawahan pada anak,” kata Evita. Sebaliknya, jika ibu merupakan atasan dan memerintah anak buahnya atau memerintah office boy, anak akan meniru perilaku ibunya dan memiliki mental “memerintah”.

Di sisi lain, anak usia 6 tahun ke atas atau anak usia sekolah pun akan mendapat pengaruh buruk jika terlalu sering dibawa ibunya ke tempat kerja. Pada jam-jam setelah anak selesai sekolah, kata Evita, ia akan merasa capek dan lapar. “Dan di kantor biasanya tidak ada sarana yang memadai untuk anak beristirahat,” kata Evita. Sehingga anak terpaksa akan tidur siang di kursi.

“Dan ini tidak baik untuk perkembangan tubuhnya,” kata Evita. Berjam-jam berada di ruangan berpenyejuk udara (AC) pun tidak baik untuk perkembangan kesehatan anak.

Selain berpengaruh buruk pada perkembangan fisik anak, membawa anak ke tempat kerja ibu akan berdampak tidak baik bagi kondisi emosional anak. “Anak akan bertemu dengan suasana kantor yang tidak sesuai dengan usianya, seperti kondisi kantor yang bersekat-sekat.

Di kantor ibunya, anak pun akan melihat hal-hal yang dilakukan orang dewasa yang semestinya belum pantas untuk dilihat seusianya, seperti juga yang bisa terjadi pada anak di bawah 6 tahun. “Padahal seharusnya anak-anak itu bermain bersama teman sebayanya,” kata dosen tetap di Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Jakarta ini.

Bukan hanya pada anak, membawa anak ke tempat kerja pun akan berpengaruh buruk pada sang ibu. “Ibu akan menjadi tidak berkonsentrasi pada pekerjaannya,” kata Evita. Hubungan ibu dengan teman kerjanya bisa saja terganggu.

Untuk mengatasi dilema ibu bekerja yang ingin juga mengasuh anaknya, Evita menawarkan beberapa solusi alternatif. Yang paling baik adalah membawa anak ke tempat penitipan anak. Akan lebih baik bila lokasi penitipan anak tidak terlalu jauh dengan kantor ibu.

Solusi kedua adalah mencari orang tua pengganti yang bisa mengasuh anak. “Seperti orang tua ibu bekerja itu atau babysitter” kata Evita. Ibu yang bekerja mesti mengambil risiko untuk menitipkan anaknya kepada orang tua pengganti.

Pilihan ketiga yang bisa dilakukan ibu adalah berkomunikasi dengan suami. Misalnya, jika ayah memiliki jam kerja yang lebih fleksibel, ibu dan ayah dapat bekerja sama mengasuh anak. Namun, bila ibu tidak bisa melakukan kedua solusi ini, ia harus memilih meninggalkan pekerjaannya.

Namun Evita tidak melarang orang tua membawa anaknya ke tempat kerja. “Asalkan sangat sesekali, satu atau dua kali masih boleh dibawa ke kantor dengan tujuan mengenalkan dunia kerja, sosial, dan pertemanan,” kata Evita.

FANNY FEBIANA

Sumber : Tempo Interaktif

Senjata film

Untuk menguasai suatu negara saya lebih memilih menggunakan ‘senjata’ film. Dengan perantaraan bioskop, saya bisa mempengaruhi banyak orang dengan pesan yang saya bawa melalui film. Di bioskop, suasananya cocok untuk hipnotis, nyaman, tenang, gelap dan sejuk, saya pasti bisa ‘menjajah’ pikiran penontonnya, lewat film.

Belajar kesabaran, dari Ibu

Jika kau ingin belajar tentang kesabaran ? tanyakan itu kepada seorang Ibu yang menjalani perannya sebagai guru untuk anak-anaknya, dan partner bagi suaminya. Disana kau akan akan paham, betapa kasih sayang itu, akan membuahkan kesabaran, ketabahan, ketekunan, dan keikhlasan.

Berjuang untuk sebuah kebahagian

Setelah kesulitan, akan muncul kemudahan. Setiap manusia tentu mengharapkan kemudahan, kebahagiaan. Namun Tuhan dengan segala kuasanya, mengemas kebahagian itu dengan begitu kuat, sehingga membutuhkan perjuangan dalam memperolehnya, agar ketika kita menjadi pribadi berjiwa besar dan senantiasa bersyukur ketika mendapatkan kemudahan, kebahagiaan.